INDONESIANEWS.TV-JAKARTA: Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna H. Laoly menyerahkan sertifikat Hak Kekayaan Intelektual (HKI)  untuk 91 ciptaan dan karya di lingkungan Korps Brimob.

“Terima kasih pada Korps Brimob yang mendaftarkan 91 ciptaan dan karya di lingkungannya. Korps Brimob jadi salah satu institusi yang punya kesadaran tinggi untuk menghargai hasil cipta dan karyanya” kata Yasonna, di Mako Brimob, Depok, Kamis (3/9/2020).

Yasonna menyatakan, Kementerian Hukum dan HAM terus bekerja dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat untuk mendaftarkan dan melindungi kekayaan intelektualnya.

Komandan Korps Brimob Irjen Pol.  Anang Revandoko mengatakan, penyerahan Sertifikat Kekayaan Intelektual menjadi momen yang sangat bersejarah dan membanggakan bagi Korps Brimob.

“Ini hari yang sangat bersejarah bagi Korps Brimob Polri, ada 91 simbol di Korps Brimob yang secara legal sudah distempel Pak Menkumham,” ucap Anang.

PERTAMA

Dari keterangan tertulis Biro Humas,  Hukum dan Kerjasama, Kementerian Hukum dan HAM disebutkan  91 ciptaan dan karya Korps Brimob yang mendapat sertifikat Kekayaan Intelektual itu terdiri dari 46 item bentuk, arti, dan warna Pataka serta Dhuaja Korps Brimob.

Lalu,  satu item warna kendaraan, 8 item pakaian dinas lapangan, 35 item Brevet, serta satu lagu dan lirik Mars Brimob.

Sementara itu, Dirjen Kekayaan Intelektual Kemenkumham Freddy Harris mengatakan, penyerahan sertifikat tersebut adalah komitmen Ditjen KI dalam melayani dan melindungi kekayaan intelektual masyarakat.

“Harusnya ini bisa diundang MURI untuk rekor. Karena ini baru, sebuah institusi melaporkan kekayaan intelektualnya begitu besar,” ungkap Freddy.

TIDAK ADA PUNGUTAN

Yasonna H. Laoky menyebutkan usaha terus menerus dari kementeriannya telah berbuah manis, sebab jumlah kekayaan intelektual yang didaftarkan masyarakat menunjukkan peningkatan.

Pada 2019, hak cipta yang didaftarkan naik 12.000 menjadi lebih dari 42.000 hak cipta yang didaftarkan masyarakat.

“Peningkatan ini karena kesadaran, karena teknologi informasi, dan tidak ada pungutan-pungutan. Kekayaan intelektual mudah didaftarkan di mana saja dan kapan saja karena ada internet,” ujar Yasonna.

Untuk itu,  dia mengajak masyarakat untuk mendaftarkan kekayaan intelektualnya ke Ditjen Kekayaan Intelektual.

” Jangan setelah dipakai orang lain, baru kita ribut,” pungkas Yasonna. (ahi)

 

Add comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Indonesianews.tv merupakan portal berita dalam format full video, dengan rubrik antara lain NEWS, TALKSHOW, LIVE STREAMING, dan MAGAZINE yang dikerjakan profesional jurnalis, perwarta TV, dan webmaster.