INDONESIANEWS.TV – MOSKOW: Ketua Komisi Pemilihan Umum Pusat Ella Pamfilova mengatakan tingkat partisipasi warga Rusia dalam pemilihan presiden mencapai 77,49 persen, pada Kamis (21/3/2024).

“Dengan kata lain, 87.576.075 pemilih berpartisipasi dalam pemilu. Dalam sejarah Rusia modern, angka itu belum pernah tercatat sebelumnya,” katanya dalam pertemuan komisi tersebut.

Tingginya partisipasi pemilih menunjukkan sifat demokratis pemilu tersebut, kata Pamfilova, seraya menolak tuduhan Barat bahwa pemilu Rusia kekurangan “calon independen”.

“Buatlah kamus yang menjelaskan apa arti kata ‘independen’, yang dalam konteks ini sesuai dengan pemahaman mereka. (Tuduhan) itu digaungkan oleh seorang calon yang mendapat dukungan finansial dari Barat,” kata Pamfilova.

Komisi pemilu Rusia menyimpulkan bahwa banyaknya surat suara yang rusak tercatat di negara-negara di mana sejumlah besar warga Rusia pergi meninggalkan negara itu dalam dua tahun terakhir.

Dia lalu memberi contoh, jumlah surat suara rusak di Polandia mencapai sepertiga dari keseluruhan.

Pemilihan presiden di Rusia digelar pada 15-17 Maret. Presiden petahana Vladimir Putin memenangi pemilihan itu dengan raihan suara 87,28 persen.

Pesaingnya dari Partai Komunis, Nikolay Kharitonov, meraup suara terbanyak kedua dengan 4,31 persen, yang diikuti calon dari partai Rakyat Baru, Vladislav Davankov (3,85 persen), dan kandidat dari Partai Demokratik Liberal, Leonid Slutsky (3,2 persen). (Amin)

Add comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *